Semarak Idul Fitri di Penyengat Lebih Banyak Libatkan Pemuda dan Masyarakat Setempat

Loading...

Suarasiber.com – Pemerintah Kota Tanjungpinang menyadari sepenuhnya bahwa Pulau Penyenggat merupakan objek dan destinasi pariwisata andalan Kota Tanjungpinang.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Tanjungpinang Teguh Susanto, mengatakan Semarak Idul Fitri yang telah menjadi rutinitas event wisata di Penyengat, dan juga dinilai mampu mendongkrak kunjungan wisatawan, akan tetap dilaksanakan pada tahun 2024.

“Saya telah berkoordinasi kepada Penjabat Wali Kota, dan Sekretaris Daerah mengenai pelaksanaan kegiatan Semarak Idul Fitri di Pulau Penyengat. Dan dapat saya sampaikan bahwa kegiatan tersebut masih akan terus berlanjut tahun ini,” jelas Teguh, Rabu (13/3).

Namun dengan didasarkan pada semangat pemberdayaan masyarakat setempat, pada tahun ini anggaran pelaksanaan kegiatan Semarak Idul Fitri pada saat penyusunan anggarannya diarahkan untuk dialihkan ke mata anggaran Kelurahan Penyengat.

Tidak lagi di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Tanjungpinang. Tujuannya, agar kegiatan tersebut sepenuhnya melibatkan organisasi kepemudaan dan masyarakat di Pulau Penyengat.

“Namun diakui ada miskomunikasi yang terjadi, karena kegiatan Semarak Idul Fitri Pulau Penyengat itu menjadi sub kegiatan dalam suatu kegiatan wisata lainnya yang juga dilaksanakan di Penyengat. Tidak hilang atau apalagi sengaja dihilangkan. Saya tidak ingin membicarakan kenapa dan mengapa hal itu terjadi, namun solusi persoalan ini telah diselesaikan di tingkat TAPD. Akan ada penyesuaian kembali, dan Semarak Idul Fitri akan tetap dilaksanakan sebagaimana biasanya,” ungkap Teguh.

Ditambahkannya, Penjabat Wali Kota Tanjungpinang Hasan, S.Sos justru menaruh atensi tinggi terhadap upaya pengembangan sektor pariwisata di Tanjungpinang. Sebab, lanjutnya, anggaran Dinas Kebudayaan dan Pariwisata justru mengelami kenaikan di tengah pengurangan anggaran di beberapa OPD lainnya.

Tahun anggaran 2023, alokasi anggaran Dinas Kebudayaan dan Pariwisata sekitar Rp 20 miliar. Namun tahun ini justru dinaikkan menjadi sekitar Rp 23,5 miliar. Ada kenaikan anggaran sekitar 17,5 persen dari tahun sebelumnya. Kenaikan persentase anggaran tersebut, ditujukan untuk lebih meningkatkan pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang diharapkan mampu menggairahkan sektor pariwisata Tanjungpinang.

“Penjabat wali kota justru menaruh atensi terhadap upaya peningkatan sektor kepariwisataan Tanjungpinang. Kita bisa melihat banyak event wisata yang kembali dilaksanakan ada akhir tahun lalu. Dan untuk Semarak Idul Fitri di Penyengat, dapat dipastikan bahwa kegiatan tersebut masih akan terus berjalan tahun ini,” ucap Teguh. (***)

Loading...