free page hit counter

Investasi Halu Berkedok Syariah, Kampoeng Kurma Tipu Ribuan Orang dengan Kerugian Sekitar Rp334 Miliar

Loading...

Suarasiber.com – AH dan RI ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan investasi halu alias bodong yang berkedok syariah, Kampoeng Kurma Jonggol.

Investasi yang ditawarkan kedua tersangka berupa perkebunan kurma dengan kawasan hunian melalui PT Kampoeng Kurma Jonggol.

Sehingga membuat sekitar 2.825 orang konsumen terpukau dan tertipu. Dan mengalami kerugian sekitar Rp333,956 miliar.

PT Kampoeng Kurma Jonggol merupakan perusahaan yang dibuat untuk menjual tanah yang sudah di kaveling kepada konsumen di Kabupaten Bogor.

Namun, karena banyak diminati masyarakat. Maka perusahaan itu mendirikan perusahaan lainnya dengan nama yang hampir sama, tetapi di wilayah berbeda.

“Dari hasil pemeriksaan tersebut, tersangka AH dan RI telah melakukan penjualaan tanah kavling kepada 2.825 konsumen, dengan total nilai kerugian Rp 333.946.276.000,” kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Gatot Repli Handoko di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (16/6/2022).

Menurut Gatot, awalnya PT Kampoeng Kurma Jonggol hanya menjual 100 kavling. Namun setelah dilakukan promosi, minat masyarakat banyak sampai pemesanan mencapai 700 kaveling.

“Tersangma AH dan RI melakukan penjualan kaveling melalui media online dan gathering dimana awalnya milik H. Adam yang dikaveling hanya 100 kavling dengan harga penjualan Rp 78 juta per kaveling.

Namun setelah gatrhing dan promosi online, permintaan kavling mencapai 700 kaveling,” jelasnya.

Menurut Gatot, minat masyarakat itu menginspirasi tersangka untuk mendirikan perusahaan yang sama di daerah lain, dengan nama perusahaan yang hampir sama.

Adapun diantaranya yakni PT Kampoeng Kurma Cirebon, PT Kampoeng Kurma Jasinga, PT Kampoeng Kurma Sinarsari, PT PT Kampoeng Kurma Sultan Saladin, PT Kampoeng Kurma Banten Berjaya dan Cipanas Kurma Berkah.

Gatot menjelaskan, perusahan-perusahan itu tidak memiliki izin usaha perantara perdagangan dengan properti yang dikeluarkan Kementerian Perdagangan.

Hal itu menyebabkan para pembeli tidak bisa memproses peralihan akta jual beli (AJB), dan tidak memiliki sertifikat hak milik pembeli.

“Ketujuh perusahan kampung kurma yang dimiliki tersangka AH, belum memiliki surat izin usaha perantara perdagangan properti atau SIUP 4,” ujar Gatot.

“Dengan tidak keluarkannya izin dari pemerintah setempat, masing-masing lokasi penjualan kavling tersebut, berakibat tidak dapatnya dilakukan peningkatan hak milik tanah kavling menjadi sertifikat hak milik atas nama konsumen,” lanjutnya.

Gatot mengungkapkan, konsumen melakukan pembelian dengan skema pelunasan langsung dan secara kredit. Harga perkvaling tergantung wilayahnya.

Namun, konsumen yang berminat akan diminta boking fee Rp1-3 juta ke rekening yang diberikan sesuai lokasi kaveling tersebut.

“Proses pembuatan perjanjian pengikatan jual beli atau PPJB, dimana skema pelunasan atau cash keras akan langsung dibuatkan PPJB. Dan skema cicilan atau DP akan dibuatkan PPJB setelah pembeli melakukan angsuran ke-8,” jelasnya.

Dalam kasus ini, polri telah menyerahkan berkas perkara tahap 1 kepada JPU. Telah dilakukan pemeriksaan saksi lebih dari 49 saksi, 2 orang ahli. Serta telah melakukan penggeledahan 2 rumah di Bogor.

Adapun barang bukti diantaranya dokumen surat pengesahan pendirian PT Kampoeng Kurma, surat izin usaha perdagangan atau SIUP, tanda daftar perusahan, surat akta pendirian PT, surat keputusan kemenkumham dan NPWP.

Awal Mula Kasus

Gatot menyampaikan awal mula kasus ini. Menurutnya, pada bulan November 2016, tersangka AH ditawarkan oleh RI untuk menjual tanah miliknya seluas 8,4 hektar di Desa Sukaresmi, Kec. Sukamakmur, Kabupaten Bogor.

Tersangka AH memiliki ide menjual secara kavling dan kemudian Desember 2016, AH mendirikan perusaahan PT Kampoeng Kurma Jonggol yang beralamat di Sukaraja Kab Bogor. Denhan legalitas AH sebegai Direktur dan RI sebagai Komisaris.

Tersangka AH dan RI melakukan penjualan kavling melui media online dan gaterhing dimana awalnya milik H. Adam yang di kavling hanya 100 kavling dengan harga penjualan 78 juta perkavling. Namun setelah gatehring dan promosi online, permintaan kavling mencapai 700 kavling.

Hingga tersangka AH dan RI mempertimbangkan perusaahan Kampung Kurma dengan mendiirkan perusahaan Kampung Kurma lainnya. (zainal)

Editor Yusfreyendi

Loading...